Press "Enter" to skip to content
Foto: Hari Suroto

Mengenal Permainan Tradisional Anak-Anak Suku Dani

Di saat generasi milenial di kota-kota besar bermain gadget atau game online, anak-anak Suku Dani di Lembah Baliem asyik dengan kehidupan tradisional khas pegunungan Papua.

Biasanya selesai pulang sekolah, bagi anak laki-laki bersama teman-temannya akan berburu serangga seperti jangkrik, tonggeret atau belalang. Serangga-serangga yang didapat kemudian mereka bakar untuk dimakan bersama-sama.

Anak-anak perempuan suku Dani sepulang sekolah, biasanya akan membantu mama mereka di kebun atau membantu mamanya merajut noken. Anak-anak Suku Dani mengenal beberapa permainan tradisional.

Permainan dilakukan beramai-ramai di halaman sekolah atau lapangan kampung. Jenis permainan ini yaitu perlombaan melempar sege (semacam tombak) dan panahan. Bagi yang mampu melempar sege terjauh maka ia akan juara, begitupun bagi yang mampu memanah tepat sasaran pada obyek yang sudah disediakan tentu ia yang akan jadi pemenang.

Permainan lainnya yaitu puradan yakni melempar kayu atau tombak ke arah sasaran yang berupa sebuah lingkaran rotan yang dilempar di permukaan tanah dan melaju dengan cepat. Bagi yang dengan tepat mengenai sasaran ini berhak menjadi juara.

Selain itu ada permainan alat musik tiup tradisional yang bernama pikon yang terbuat dari bilah bambu. Pikon ini mirip dengan harmonika. Untuk memainkan alat musik ini diperlukan keahlian yang mumpuni untuk meniup dan menggetarkan pikon.

Permainan-permainan tradisional ini juga dapat dilihat dalam Festival Budaya Lembah Baliem yang berlangsung pada bulan agustus setiap tahunnya.

Namun dalam Festival Budaya Lembah Baliem, permainan tradisional ini dilakukan oleh orang dewasa dan tentu saja dengan hadiah dari panitia. Dalam festival ini juga ada perlombaan karapan babi yang diikuti oleh mama-mama. Bahkan yang lebih menarik lagi adalah beberapa turis asing turut mengikuti permainan tradisional ini.

Bagi anak-anak Suku Dani yang tinggal di Kota Wamena, mereka sudah jarang berburu serangga atau bermain permainan tradisional tetapi mereka lebih suka bermain sepak bola atau bola voli.

Penulis: Hari Suroto (arkeolog, tinggal di Jayapura) Bisa dihubungi di Instagram: @surotohari

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mission News Theme by Compete Themes.
%d blogger menyukai ini: