Press "Enter" to skip to content

Studi Terbaru: Virus Corona Bisa Menyebar Lewat Tinja

Diare dan tinja diduga menjadi cara penularan sekunder virus corona (coronavirus), menurut ilmuwan yang melakukan studi terbaru terhadap pasien yang mengalami gejala di perut. Selama ini penelitian dianggap terlalu fokus pada pasien dengan gejala pernafasan dan agak mengabaikan mereka yang mengalami masalah pencernaan.

Sebanyak 14 dari 138 pasien di rumah sakit Wuhan yang dipelajari dalam makalah baru oleh penulis China dalam Journal of American Medical Association (JAMA) awalnya mengalami diare dan mual satu atau dua hari sebelum pengembangan. Mereka juga mengalami demam dan kesulitan bernapas.

Pasien AS pertama yang didiagnosis dengan virus 2019-nCoV itu juga mengalami mencret selama dua hari dan virus kemudian terdeteksi di bangkunya. Ada juga kasus-kasus lain di China yang terdokumentasikan di Lancet, meskipun jarang.

“Yang penting, 2019-nCoV telah dilaporkan di tempat lain pada tinja pasien dengan gejala perut atipikal, mirip dengan SARS yang juga muncul dalam urin, menunjukkan rute penularan feses yang sangat mudah ditularkan,” kata William Keevil, seorang profesor kesehatan lingkungan di University of Southampton, seperti dilansir kantor berita AFP.

Penularan melalui tinja ini tidak sepenuhnya mengejutkan para ilmuwan, mengingat bahwa virus baru itu punya famili yang sama dengan SARS. Transmisi virus melalui tinja pada virus SARS pernah terjadi di perumahan Amoy Gardens Hong Kong pada tahun 2003. Berdasarkan literatur, “Virus 2019-nCoV yang ditemukan dalam tinja dapat ditularkan melalui penyebaran tinja,” kata Jiayu Liao, seorang bioengineer di University of California, Riverside.

Tetapi, dia menambahkan, “Kami masih tidak tahu berapa lama virus ini dapat bertahan di luar tubuh – HIV hanya dapat bertahan sekitar 30 menit di luar tubuh – dan pada kisaran suhu berapa 2019-nCoV sensitif terhadap suhu.” Penyebaran virus corona melalui tinja dapat menghadirkan tantangan baru terhadap penanganan virus ini.

Sejauh ini virus corona telah melewati angka kematian yang disebabkan oleh virus SARS. Menurut The New York Times, korban tewas akibat virus corona sudah mencapai 908 orang dan jumlah pengidap yang terkonfirmasi mencapai 40.171 orang. Sedangkan SARS, yang juga bermula di China, menewaskan 774 orang di seluruh dunia.

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: