Press "Enter" to skip to content
Ilustrasi berpuasa (Engin Akyurt/Pixabay)

8 Manfaat Berpuasa bagi Kesehatan

Berpuasa tidak hanya dilakukan ketika hendak menjalani operasi. Sejumlah kebudayaan dan agama sudah sejak berabad-abad lalu mempraktikkan puasa. Salah satunya adalah umat Muslim yang sekarang memasuki bulan Ramadan.

Selain sebagai pemenuhan ketentuan agama, berpuasa menahan lapar dan haus itu sebenarnya memiliki banyak manfaat, terutama untuk kesehatan tubuh kita. Mulai dari penurunan berat badan, hingga perbaikan fungsi otak.

Manfaat-manfaat ini sudah didukung oleh sains. Berikut ini delapan manfaat puasa, seperti disarikan dari Healthline:

1. Mengontrol Gula Darah dengan Mengurangi Resistansi Insulin
Beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa dapat meningkatkan kontrol gula darah. Ini baik bagi mereka yang berisiko diabetes. Puasa intermiten dan puasa alternatif sama efektifnya dengan membatasi asupan kalori untuk mengurangi resistensi insulin.

Penurunan resistensi insulin dapat meningkatkan sensitivitas tubuh kamu terhadap insulin, memungkinkan untuk mengangkut glukosa dari aliran darah ke sel-sel kamu lebih efisien. Tambahannya, efek penurunan gula darah melalui puasa ini dapat membantu menjaga gula darah kamu tetap stabil, mencegah lonjakan dan penurunan kadar gula darah.

2. Memerangi Inflamasi (Peradangan) Sehingga Tubuh Lebih Sehat
Peradangan akut adalah proses kekebalan normal yang digunakan untuk membantu melawan infeksi. Tapi peradangan kronis dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan.

Penelitian menunjukkan bahwa peradangan dapat menyebabkan kondisi kronis, seperti penyakit jantung, kanker, dan rheumatoid arthritis.Beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa dapat membantu mengurangi tingkat peradangan dan membantu meningkatkan kesehatan.

3. Dapat meningkatkan Kesehatan Jantung dengan Memperbaiki Tekanan Darah, Level Triglycerides dan Kolesterol
Penyakit jantung masih menjadi salah satu penyebab kematian terbesar di seluruh dunia. Mengubah pola makan dan gaya hidup adalah salah satu cara paling efektif untuk mengurangi risiko penyakit jantung.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa memasukkan puasa ke dalam rutinitas mungkin sangat bermanfaat dalam hal kesehatan jantung. Penelitian kecil mengungkapkan bahwa delapan minggu puasa adalah alternatif mengurangi kadar kolesterol LDL “jahat” dan trigliserida darah masing-masing sebesar 25% dan 32%.

Studi lain, puasa selama tiga minggu di bawah pengawasan medis secara signifikan menurunkan tekanan darah, serta kadar trigliserida darah, kolesterol total, dan kolesterol LDL “jahat”. Selain itu, satu penelitian pada 4.629 orang mengaitkan puasa dengan risiko penyakit arteri koroner yang lebih rendah, serta risiko diabetes yang jauh lebih rendah, yang merupakan faktor risiko utama penyakit jantung.

4. Dapat Meningkatkan Fungsi Otak dan Mencegah Gangguan Neurodegeneratif
Meskipun sebagian besar baru terbatas pada penelitian hewan, beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa dapat memiliki efek yang kuat pada kesehatan otak. Satu studi pada tikus menunjukkan bahwa berlatih puasa intermiten selama 11 bulan meningkatkan fungsi otak dan struktur otak.

Penelitian pada hewan lain telah melaporkan bahwa puasa dapat melindungi kesehatan otak dan meningkatkan generasi sel saraf untuk membantu meningkatkan fungsi kognitif. Karena puasa juga dapat membantu meredakan peradangan, puasa juga dapat membantu mencegah gangguan neurodegeneratif.

Secara khusus, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa puasa dapat melindungi dan meningkatkan hasil untuk kondisi seperti penyakit Alzheimer dan Parkinson. Namun, masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengevaluasi efek puasa pada fungsi otak pada manusia.

5. Membantu Menurunkan Berat Badan dengan Membatasi Asupan Kalori dan Meningkatkan Metabolisme
Banyak pelaku diet melakukan puasa sebagai cara cepat dan mudah untuk menurunkan beberapa kilogram. Secara teoritis, berpantang dari semua atau makanan dan minuman tertentu akan mengurangi asupan kalori secara keseluruhan, yang dapat menyebabkan peningkatan penurunan berat badan dari waktu ke waktu.

Beberapa penelitian juga menemukan bahwa puasa jangka pendek dapat meningkatkan metabolisme dengan meningkatkan kadar neurotransmitter norepinefrin, yang dapat meningkatkan penurunan berat badan. Faktanya, puasa sepanjang hari dapat mengurangi berat badan hingga 9% dan secara signifikan mengurangi lemak tubuh selama 12-24 minggu.

Puasa intermiten selama 3-12 minggu sama efektifnya dalam mendorong penurunan berat badan seperti pembatasan kalori terus menerus dan penurunan berat badan dan massa lemak masing-masing hingga 8% dan 16%. Selain itu, puasa ternyata lebih efektif daripada pembatasan kalori dalam meningkatkan kehilangan lemak sekaligus menjaga jaringan otot.

6. Meningkatkan Sekresi Hormon Pertumbuhan, yang Penting untuk Pertumbuhan, Metabolisme, Penurunan Berat Badan dan Kekuatan Otot
Hormon pertumbuhan manusia (HGH) adalah jenis hormon protein yang penting bagi banyak aspek kesehatan. Penelitian menunjukkan bahwa hormon ini terlibat dalam pertumbuhan, metabolisme, penurunan berat badan, dan kekuatan otot..

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa secara alami dapat meningkatkan kadar HGH. Ada yang mendapati peningkatan signifikan pada puasa selama 24 jam. Studi lainnya mendapati puasa hanya dua hari menyebabkan peningkatan produksi HGH sampai 5 kali lipat.

Plus, puasa dapat membantu menjaga kadar gula darah dan insulin stabil sepanjang hari, yang selanjutnya dapat mengoptimalkan kadar HGH, karena beberapa penelitian telah menemukan bahwa mempertahankan peningkatan kadar insulin dapat mengurangi kadar HGH.

7. Menunda Penuaan dan Memperpanjang Umur
Beberapa penelitian pada hewan telah menemukan hasil yang menjanjikan tentang potensi efek puasa dalam memperpanjang umur. Penelitian mendapati tikus yang berpuasa setiap hari mengalami tingkat penundaan penuaan dan hidup 83% lebih lama daripada tikus yang tidak berpuasa.

Penelitian pada hewan lain melaporkan bahwa puasa bisa efektif dalam meningkatkan umur panjang dan tingkat kelangsungan hidup. Namun, penelitian saat ini masih terbatas pada penelitian pada hewan. Studi lebih lanjut diperlukan untuk memahami bagaimana puasa dapat berdampak pada umur panjang dan penuaan pada manusia.

8. Dapat Membantu Pencegahan Kanker dan Meningkatkan Efektivitas Kemoterapi
Penelitian pada hewan dan tabung percobaan menunjukkan bahwa puasa dapat bermanfaat untuk pengobatan dan pencegahan kanker. Satu penelitian pada tikus menemukan bahwa puasa membantu memblokir pembentukan tumor.

Adapun penelitian tabung menunjukkan bahwa mengekspos sel kanker ke beberapa siklus puasa sama efektifnya dengan kemoterapi dalam menunda pertumbuhan tumor dan meningkatkan efektivitas obat kemoterapi pada pembentukan kanker.
Namun sebagian besar penelitian terbatas pada efek puasa pada pembentukan kanker pada hewan dan sel.

Penelitian tambahan diperlukan untuk melihat bagaimana puasa dapat mempengaruhi perkembangan dan pengobatan kanker pada manusia.

Macam-macam Puasa

Ada banyak cara berpuasa. Yang paling umum adalah sebagai berikut:
1. Puasa air: Hanya minum air dalam jumlah tertentu
2. Puasa jus: Hanya minum jus sayuran atau buah untuk jangka waktu tertentu.
3. Puasa intermiten: Pembatasan asupan sebagian atau seluruhnya untuk beberapa jam hingga beberapa hari pada suatu waktu dan kegiatan makan yang normal dilanjutkan pada hari lain.
4. Puasa sebagian: Berpuasa makanan atau minuman tertentu seperti makanan olahan, produk hewani atau kafein, untuk jangka waktu tertentu.
5. Pembatasan kalori: Kalori dibatasi selama beberapa hari setiap minggu.

Efek Samping Puasa
Walaupun ada banyak manfaatnya, berpuasa juga bisa menimbulkan efek samping dan tidak semua orang bisa berpuasa. Bila kamu menderita diabetes atau mengalami kadar gula darah yang rendah, berpuasa dapat menyebabkan lonjakan dan penurunan kadar gula darah mendadak, yang bisa berbahaya.

Jika kamu mengalami kondisi di atas dan ingin berpuasa, baiknya diskusikan dengan dokter terlebih dahulu.

Selain itu, puasa umumnya juga tidak dianjurkan tanpa pengawasan medis untuk lansia dan remaja atau orang yang kekurangan berat badan. Jika ingin berpuasa, pastikan pada saat boleh makan dan minum kamu tetap terhidrasi dengan baik dan mengonsumsi makanan padat nutrisi untuk memaksimalkan potensi manfaat kesehatan.

Selain itu, jika berpuasa untuk waktu yang lebih lama, cobalah untuk meminimalkan aktivitas fisik yang intens dan banyak istirahat.

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mission News Theme by Compete Themes.
%d blogger menyukai ini: