Press "Enter" to skip to content
Dok. Pixabay

Malware Ini Bidik Korban Lewat Whatsapp dan LinkedIn

Dalam konferensi tahunan ESET World 2022 terungkap adanya aksi kelompok bernama Lazarus yang menyebarkan malware ke perusahaan-perusahaan kontraktor keamanan di berbagai negara di dunia. Aksi mereka dilakukan sepanjang akhir 2021 sampai Maret 2022 lalu. Mereka membidik calon korban lewat media sosial, seperti LinkedIn dan Whatsapp

Tujuan utama dari operasi Lazarus ini adalah spionase dunia maya. Namun mereka juga mencoba untuk menarik uang namun tidak berhasil. “Kelompok ancaman Lazarus menunjukkan kemampuan mereka dengan menerapkan perangkat mutakhir, termasuk, contohnya, komponen mode pengguna yang dapat mengeksploitasi driver Dell yang rentan untuk menulis ke memori kernel. Trik canggih ini digunakan dalam upaya untuk melewati pemantauan solusi keamanan,” kata Jean-Ian Boutin, Direktur ESET Threat Research, dalam keterangannya.

Pada awal tahun 2020, peneliti ESET telah mendokumentasikan kampanye yang dilakukan oleh sub-kelompok Lazarus melawan Kontraktor Pertahanan dan Kedirgantaraan Eropa yang disebut sebagai operasi In(ter)ception.

Operasi ini patut diperhatikan karena menggunakan media sosial, terutama LinkedIn untuk membangun kepercayaan antara peretas dan karyawan yang tidak curiga sebelum mengirimi mereka komponen berbahaya yang menyamar sebagai deskripsi pekerjaan atau aplikasi. Saat itu, perusahaan di Brasil, Republik Ceko, Qatar, Turki, dan Ukraina sudah menjadi sasaran.

Peneliti ESET percaya bahwa tindakan serangan sebagian besar diarahkan kepada perusahaan-perusahaan Eropa, tetapi melalui pelacakan sejumlah sub-kelompok Lazarus yang melakukan operasi serupa melawan kontraktor pertahanan, mereka segera menyadari bahwa kampanye itu menyebar jauh lebih luas.

Meskipun malware yang digunakan dalam berbagai kampanye berbeda, modus operandi (MO) awal selalu tetap sama: perekrut palsu menghubungi seorang karyawan melalui LinkedIn dan akhirnya mengirim komponen jahat.

Peneliti ESET telah mendokumentasikan penggunaan kembali elemen kampanye perekrutan yang sah untuk menambahkan legitimasi pada kampanye perekrut palsu mereka. Selain itu, pelaku telah menggunakan layanan seperti WhatsApp atau Slack dalam kampanye jahat mereka.

Pada tahun 2021, Departemen Kehakiman Amerika Serikat mendakwa tiga programmer TI atas serangan siber saat mereka bekerja untuk militer Korea Utara. Menurut pemerintah AS, mereka milik unit peretas militer Korea Utara yang dikenal di komunitas infosec sebagai Grup Lazarus.

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mission News Theme by Compete Themes.
%d blogger menyukai ini: