Press "Enter" to skip to content
Ilustrasi mendengar suara-suara (Foto: KELLEPICS/Pixabay)

Mengapa Kamu Bisa Mendengar Suara Orang yang Sudah Mati

Ada orang yang mengaku bisa mendengar suara-suara dari orang yang sudah mati. Baru-baru ini, ilmuwan telah mengidentifikasi ciri-ciri orang yang punya kemampuan seperti itu.

Penelitian yang dilakukan oleh psikolog Peter Moseley dari Northumbria University di Inggris dan koleganya, yang diterbitkan di jurnal Mental Health, Religion and Culture, melibatkan 65 orang clairaudient dari Spiritualists’ National Union di Inggris, dan 143 orang masyarakat umum yang direkut melalui media sosial.

Clairvoyance dan clairaudience adalah mereka yang punya pengalaman melihat atau mendengar sesuatu tanpa adanya stimulus eksternal, dan dikaitkan dengan roh orang mati

Penelitian itu mendapati 44,6 persen Spiritualis melaporkan mendengar suara setiap hari, dan 79 persen mengatakan pengalaman itu adalah bagian dari kehidupan sehari-hari. Dan sementara sebagian besar melaporkan mendengar suara-suara di dalam kepala mereka, 31,7 persen melaporkan bahwa suara-suara itu juga berasal dari luar.

Dibandingkan dengan masyarakat umum, Spiritualis melaporkan kepercayaan yang jauh lebih tinggi pada paranormal dan cenderung tidak peduli dengan apa yang orang lain pikirkan tentang mereka.

Para Spiritualis secara keseluruhan memiliki pengalaman pendengaran pertama mereka pada usia muda, pada usia rata-rata 21,7 tahun, dan melaporkan tingkat penyerapan yang tinggi. Selain itu, mereka melaporkan bahwa mereka lebih rentan terhadap pengalaman seperti halusinasi.

Para peneliti mencatat bahwa mereka biasanya tidak pernah mendengar tentang Spiritualisme sebelum pengalaman mereka; sebaliknya, mereka menemukannya sambil mencari jawaban.

Pada populasi umum, tingkat penyerapan yang tinggi juga sangat berkorelasi dengan kepercayaan pada paranormal – tetapi sedikit atau tidak ada kerentanan terhadap halusinasi pendengaran. Dan pada kedua kelompok, tidak ada perbedaan tingkat kepercayaan pada paranormal dan kerentanan terhadap halusinasi visual.

Temuan ini dapat membantu kita untuk lebih memahami halusinasi pendengaran yang mengganggu yang menyertai penyakit mental seperti skizofrenia, kata para peneliti.

“Spiritualis cenderung melaporkan pengalaman pendengaran yang tidak biasa yang positif, dimulai sejak awal kehidupan dan yang kemudian dapat mereka kendalikan,” kata Peter Moseley.

Hasil ini, kata para peneliti, menunjukkan bahwa mengalami ‘suara orang mati’ karena itu tidak mungkin merupakan hasil dari tekanan teman sebaya, konteks sosial yang positif, atau sugesti karena kepercayaan pada paranormal. Sebaliknya, individu-individu ini mengadopsi spiritualisme karena sejalan dengan pengalaman mereka dan secara pribadi bermakna bagi mereka.

Penelitian di masa depan, mereka menyimpulkan, harus mengeksplorasi berbagai konteks budaya untuk lebih memahami hubungan antara penyerapan, kepercayaan, dan pengalaman spiritual aneh dari hantu yang berbisik di telinga seseorang.

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mission News Theme by Compete Themes.
%d blogger menyukai ini: